HobbyMiliter.com – Aksi Pertama Rudal SideWinder. Pada tanggal 11 September 1953, bertempat di Naval Ordinance Test Station China Lake, US Navy mengetes rudal experimental Philco/General Electric XAAM-N-7 “Sidewinder”. Rudal udara ke udara berjenis pencari panas ini membukukan hit pertama dengan menghancurkan sebuah drone yang dimodifikasi dari Grumman F6F-5K Hellcat. Rudal Sidewinder kemudian di redesignasi menjadi AIM-9, dan kemudian menjadi senjata utama pesawat tempur blok barat selama lebih dari 50 tahun.

Drone yang dimodifikasi dari Grumman F6F-5K Hellcat. Drone inilah yang menjadi korban pertama dari SideWinder di tanggal 11 September 1953
  • Facebook
  • Google+
  • Twitter
  • Tumblr
  • Pinterest
Drone yang dimodifikasi dari Grumman F6F-5K Hellcat. Drone inilah yang menjadi korban pertama dari SideWinder di tanggal 11 September 1953

Rudal AIM-9 SideWinder adalah rudal berkecepatan Mach 2.5+, dilengkapi dengan seeker inframerah penjejak panas yang mampu men-track jejak panas dari pesawat target. Drone Hellcat yang menjadi korban pertama rudal tersebut dipasangi flare di wingtipnya, mensimulasikan panas pancaran mesin jet pesawat musuh, sehingga bisa diincar oleh rudal eksperimental tersebut. Saat itu SideWinder memiliki panjang 3 meter, berdiameter 12,7 centimeter dan memiliki berat total 85 Kilo gram. Rudal tersebut dilengkapi dengan bahan peledak berjenis proximity fuse seberat 9.4 Kilo gram.

lanjut halaman berikut
1
2
Jangan lupa isi form komentar di bawah
ARTIKEL MENARIK LAINNYA UNTUK ANDA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here