Medan 1947Foto Seorang pejuang ditawan beberapa tentara Belanda, Medan 1947. Pejuang TNI ini tertawan pada saat Belanda melakukan Agresi Militer nya yang pertama.

Tepi sawahFoto Seorang marinir Belanda mengayunkan popornya ketika proses interogasi terhadap beberapa pejuang TNI yang ditawan dalam suatu serbuan. Tampak salah salah seorang pejuang khusuk berdoa, dan salah satu pejuang merupakan keturunan Tionghoa. Dalam proses interogasi, sering sekali hukuman kejam diterapkan Belanda demi mendapatkan informasi.

GugurFoto Pejuang yang tewas tertembak Marinir Belanda dari Kompi B. Pejuang ini menembaki posisi pasukan Belanda dari parit ini, sebelum akhirnya gugur tertembus peluru musuh.

BACA JUGA :  Kapal Perang FREMM Versi ASW Terakhir Pesanan Italia Siap Beroperasi

Malang, 1947Pejuang pejuang yang tertawan dalam suatu pertempuran di Malang, medio Juli 1947, diinterogasi terlebih dahulu sebelum akhirnya di eksekusi.

Nakajima A4NNakajima A4N di Lanud Maguwo, 1947. TNI AU waktu jaman perjuangan itu mempunyai banyak pesawat tinggalan Jepang. Total ada sekitar 75 pesawat yang tersebar di Cibereum Tasikmalaya, Maguwo Jogjakarta, Maospati Madiun, Singosari Malang dan Morokrembangan Surabaya. Namun, pilot yang tersedia kurang dari 10 orang saja.

Begitu juga dengan ground crew (teknisi, awak senjata, awak navigasi dll) yang hanya segelintir. Akhirnya, nyaris semua pesawat tersebut hancur diserang Belanda saat Agresi Militer II. Walaupun begitu, TNI AU pernah mengadakan serangan udara ke markas Belanda di Semarang, Salatiga dan Ambarawa, dengan 3 pesawat yang kesemuanya dipiloti oleh siswa penerbang.

BACA JUGA :  Helikopter Mi-17 AL Garda Revolusioner Iran Mampu Tebarkan Ranjau Laut

TKR WanitaTKR Wanita, medio 1947. Tidak hanya para pria, para wanita pun terpanggil dalam perjuangan membela kemerdekaan. Tampak beberapa TKR wanita mempelajari penggunaan pistol revolver.

6 COMMENTS

  1. Sedikit menambahkan, PG. Subang pada awal pendiriannya sudah tidak menggunakan sistem angkutan tebu denga lori, karena saat pengambilalihan PTP. XXX oleh PT. RNI (dh. PTP XIV) areal sekitar pasirbungur dan sekitarnya sudah tidak ada kagi jalur lori, sepertinya mungkin itu masih pada jaman P&T Lands (Pamanoekan & Tjiasem ), dan mungkin menggunakan dual gauge rel karena ada 3 bilah lajur rel sepertinya yang satu uk. 70 cm yang lainnya mungkin 90 cm, trims mungkin ada yang bisa bantu tambahkan keterangan …ayo kita berbagi pengetahuan.

  2. Sekian ratus tahun dijajah belanda tentu saja rakyat menderita, oleh karena itu patutlah buat kita generasi muda menghargai jasa para pahlawan, menegakkan pancasila dan NKRI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here