Thursday, July 9, 2020
Home Drone Buatan PT Dirgantara Indonesia Dirancang Nantinya Bisa Tembakkan Rudal

Drone Buatan PT Dirgantara Indonesia Dirancang Nantinya Bisa Tembakkan Rudal

Hobbymiliter.com – Saat ini PT Dirgantara Indonesia (PTDI) sedang mengembangkan drone atau Pesawat Terbang Tanpa Awak (PTTA) jarak menengah atau Medium Altitude Long Endurance (MALE) yang dirancang mampu terbang non stop 24 jam dengan ketinggian jelajah hingga 23.000 kaki (sekitar 7000 meter).

“Drone ini dirancang mampu terbang 24 jam di udara,” ujar Chief Engineer PTTA, PTDI, Bona P. Fitrikananda, Senin (25/1/2016).

Drone ini dirancang PTDI untuk misi terbang jarak jauh, yang bertugas hingga ke pulau-pulau terluar. Nantinya, drone ini akan melakukan pengintaian awal bahkan penindakan langsung ke sasaran yang berbahaya, sebelum pasukan yang digerakkan tiba di lokasi, karena rancangan drone ini diklaim bisa langsung menembak sasaran dengan roket yang dirancang mampu menembak sasaran dengan radius efektif 5-6 km.

BACA JUGA :  Tiongkok dan Rusia Akhiri Latihan Laut Gabungan Dengan Simulasi Penyergapan Pulau

“Permintaan TNI supaya memiliki fungsi penindakan. Kalau ada sesuatu berbahaya, sebelum tentara atau bantuan datang, kita bisa melakukan penindakan,” jelas Chief Engineer PTTA, PTDI, Bona P. Fitrikananda.

“Senjatanya masih open, tapi kita rencanakan yang dibuat PTDI yakni RD 702. RD 702, bisa menembak dengan radius 5-6 km,” tambahnya.

CH-4 Drone, China
CH-4 Drone, China

Kerjasama dengan China

Sebelumnya, Indonesia telah bekerjasama dengan China, melalui BPPT/PT.DI/PT.LEN dan ALIT (China) dalam proyek UAV, yang kontraknya telah ditandatangani pada Maret 2011.

Pada bulan Februari 2015, ALIT dan PT.LEN menandatangani kontrak kerjasama pengembangan UAV Wulung. Rincian kerjasama kedua lembaga, ditargetkan rampung di akhir tahun 2015, yang selanjutnya masuk ke tahap implementasi dan ditargetkan mulai uji terbang tahun 2018.

BACA JUGA :  Intip Interior Ganilla, Kendaraan Dapur Lapangan Marinir

“Tahun ini preliminary design, tahun depan masuk detail design dan prototype, uji terbang dilakukan pada tahun 2018,” tambah Bona.

MQ-9 Reaper, AS
MQ-9 Reaper, AS

Perkiraan desain UAV MALE buatan PTDI

Melalui UAV Wulung, Indonesia memiliki roadmap untuk mengembangkan UAV MALE. Pada bulan Mei 2015, ALIT China dan BPPT/PT.LEN/PT.DI telah menandatangani pengembangan UAV MALE, di bawah pengawasan Kementerian Pertahanan.

Untuk pembuatan sistem elektroniknya, PTDI berencana menggandeng PT LEN, sekaligus langkah meningkatkan konten lokal. Drone PTDI ini masuk kelas Medium Altitude Long Endurance (MALE), mengikuti drone sekelas MQ-1 Predator AS dan drone CH-4 buatan China. Drone jenis ini direncanakan bisa membawa 2 sampai 4 unit roket.

BACA JUGA :  Duterte: Latihan Gabungan AS-Filipina Pekan Ini Akan Jadi Yang Terakhir

Sedangkan ALIT China akan memasok: teknologi, bantuan teknis dan peralatan untuk mencapai tujuan dari program tersebut.

Perkiraan Desain UAV Buatan PTDI
Perkiraan Desain UAV Buatan PTDI

2 COMMENTS

  1. wiiiih seriusan ini, min? kok gokil sih drone dari Indonesia ini? Yang saya tau, drone itu cuma buat dokumentasi dari udara doang. bzzzzz

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Kisah Kapal Induk Rusia Admiral Kuznetsov

Kisah Kapal Induk Rusia Admiral Kuznetsov - HobbyMiliter.com. Admiral Kuznetsov saat ini merupakan kapal induk satu satunya milik Rusia. Itupun sebetulnya dalam klasifikasi kapal Angkatan...

EA-18G Growler, Pesawat Tempur Australia Spesialis Peperangan Elektronik

EA-18G Growler, Pesawat Tempur Australia Spesialis Peperangan Elektronik - HobbyMiliter.com. Sudah sejak lama, peperangan elektronik dilakukan oleh manusia. Mulai dari penerjunan pelat pelat logam...

Mengenal AWACS, Radar Terbang Koreografer Pertempuran Udara

Mengenal AWACS, Radar Terbang Koreografer Pertempuran Udara - HobbyMiliter.com. Perang udara semakin kompleks dengan melibatkan kekuatan teknologi maju dan penguasaan informasi. Konsep early warning...

Eurosam SAMP/T MAMBA, Rudal Anti Pesawat Eropa

Eurosam SAMP/T MAMBA, Rudal Anti Pesawat Eropa - HobbyMiliter.com. Dinamisnya pertempuran udara membuat payung udara yang mumpuni tidak bisa hanya mengandalkan eksistensi pesawat tempur...

Recent Comments

black donkey{(revolution mindset)}>???? on MARINIR INDONESIA – AMERIKA BERBAGI ILMU DI SITUBONDO
Thomson Sirait on Kehidupan di KRI Makassar 590
Ananda Andriyo on Patroli di Tanah Papua
HobbyMiliter on Patroli di Tanah Papua