Tuesday, September 27, 2022
HomeMiliterKisah MiliterSenjata Fretilin Dimasa Awal Operasi Seroja

Senjata Fretilin Dimasa Awal Operasi Seroja

Performa senapan G3 plus kemampuan militer eks Tropaz yang lebih mumpuni dibandingkan rata-rata milisi sering menjadi momok bagi pasukan TNI yang berhadapan dengan mereka di medan pertempuran (apalagi mungkin untuk prajurit yang membawa SP1). Battle Rifle G-3 berkaliber 7,62×41 mm, berkemampuan tembakan semi dan full automatic.

Nah, senapan yang berada ditangan para serdadu Fretilin ini kemungkinan besar bukanlah berasal dari pabrikan Heckler & Koch Jerman, melainkan dari Portugal sendiri, dimana industri senjata dalam negeri Portugal – Fabrica do Braco do Prata – juga memproduksi G3 dalam jumlah besar untuk keperluan pasukan mereka. G3 sendiri merupakan service rifle di angkatan bersenjata Portugis selama puluhan tahun.

Senapan Mesin dan Mortir Infanteri

Dari beberapa kisah pertempuran yang pernah terdengar saat masa Seroja, ada cerita saat pasukan TNI dihadang oleh senapan mesin atau dihujani tembakan mortir. Yak, Fretilin juga mengoperasikan beberapa type senapan mesin dan mortir infanteri. Dirunut dari persenjataan standar pasukan Portugal sendiri, berikut beberapa type senapan mesin dan mortir yang dipergunakan sebagai senjata Fretilin dalam menghadapi ABRI waktu itu :

BACA JUGA :  TLDM Lakukan Latihan Militer Di Laut China Selatan

Madsen Light Machine Gun

Senapan mesin ringan buatan Compagnie Madsen A/S dari Denmark ini merupakan salah satu light machine gun yang dipergunakan oleh pasukan Portugis. Dirancang pada tahun 1896. Madsen LMG merupakan salah satu senjata yang paling eksis dari mulai Perang Rusia-Jepang, Perang Dunia I, hingga konflik terkini yang terjadi di dunia saat ini. Dalam beberapa pertempuran, pasukan TNI menyita Madsen LMG dari tangan milisi Fretilin yang tewas atau menyerah.

MG-34 GPMG

Mulai dioperasikan oleh Militer Jerman pada 1936, senapan mesin multi fungsi (atau yang biasa kita sebut senapan mesin sedang atau senapan mesin regu) MG-34 yang mempergunakan amunisi 7,92×57 mm Mauser ini dianggap sebagai senjata paling advanced untuk jenisnya pada masa itu. Portugis juga mempergunakan GPMG ini didalam angkatan bersenjata mereka – dan dalam kasus Timor-Timur – banyak yang beralih tangan ke pasukan Fretilin.

BACA JUGA :  Isi Teks Sapta Marga TNI

MG-42 GPMG

MG-34, dengan segala kesuksesannya, begitupun dianggap cukup mahal dan rumit untuk diproduksi. Maka militer Jerman berniat mencari alternatif senapan mesin lain yang lebih murah dan mudah dibuat ; lahirlah MG-42 (walaupun ternyata MG-34 juga tetap diproduksi sampai akhir perang). Sama seperti pendahulunya, MG-42 yang juga mempergunakan amunisi berkaliber 7,92×57 mm Mauser, menjadi momok bagi pasukan Sekutu yang berhadapan dengan tentara Jerman di Perang Dunia II. Angkatan Bersenjata Portugal pun mengadopsi dan mempergunakan MG-42 dalam perang kolonialnya. Senapan mesin ini juga dipergunakan Fretilin sebagai senjata untuk menempur ABRI yang datang ke Timor-Timur waktu itu.

BACA JUGA :  Viral Ucapan Terima Kasih Pilot Jet Tempur F-16 TNI AU Kepada Wapres RI Jusuf Kalla

Mortir M2 60 mm

Mortir buatan Amerika Serikat ini dikembangkan dari versi lebih beratnya yakni M1 yang mengusung kaliber 81mm. M2 yang berkaliber 60 mm ini difungsikan untuk memberi bantuan tembakan yang lebih ringan untuk pasukan sekelas kompi. Dengan jangkauan tembakan hingga 1,8 km dan mulai dipergunakan pada PD II, M2 Infantry Mortar masih eksis di beberapa belahan dunia hingga sekarang. Salah satu pihak yang pernah mengoperasikannya adalah Angkatan Bersenjata Portugal.

Morteirette de 60 mm

Tidak ditopang oleh tripod, mortir buatan Portugis ini dioperasikan dengan memegangi mortir pada posisi sesuai kemiringan yang diinginkan sambil menginjak tali pegangan mortir yang terbuat dari bahan kulit yang kuat. Kendati dianggap sangat mobile dan bisa cepat memberikan reaksi bantuan tembakan, mortir ini memiliki kekurangan dalam kestabilan dan jarak tembakannya.

Hanung Jati Purbakusuma
Hanung Jati Purbakusumahttps://www.hobbymiliter.com/
Sangat tertarik dengan literatur dunia kemiliteran. Gemar mengkoleksi berbagai jenis miniatur alutsista, terutama yang bertipe diecast dengan skala 1/72. Koleksinya dari pesawat tempur hingga meriam artileri anti serangan udara, kebanyakan diecast skala 1/72.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Baca Juga

MBT Leopard 2RI TNI AD fire power demo

Foto Foto Tank Leopard 2RI TNI AD dalam Latihan Militer Indonesia...

0
Hobbymiliter - Foto Foto Tank Leopard 2RI TNI AD dalam Latihan Militer Indonesia di Natuna. MBT Leopard 2 adalah tank tempur berat yang diproduksi...

Recent Comments