Monday, July 6, 2020
Home Militer Kisah Militer Sejarah Insiden Bawean: Aksi Koboi F/A-18 US Navy di Atas Laut Jawa

Sejarah Insiden Bawean: Aksi Koboi F/A-18 US Navy di Atas Laut Jawa

Sejarah Insiden Bawean: Aksi Koboi F/A-18 US Navy di Atas Laut Jawa – HobbyMiliter.com. Aksi koboi udara Amerika Serikat pernah terjadi tanggal 3 Juli 2003 di atas Pulau Bawean. Insiden tersebut menjadi topik yang cukup popular mengingat pesawat tempur F-16 TNI AU yang diperintahkan mengidentifikasi armada F/A-18 Hornet US malah dikunci dan mendapat pengusiran.

Insiden Bawean adalah insiden yang terjadi pada tanggal 3 Juli 2003 antara pesawat tempur TNI Angkatan Udara melawan pesawat tempur Angkatan Laut Amerika Serikat yang melakukan dogfight dan perang elektronika di atas Laut Jawa, sebelah barat laut Pulau Bawean selama tiga menit.

Kala itu dua pesawat F-16 TNI AU berhadapan dengan sembilan pesawat tempur F/A-18 Hornet milik AL AS. Peristiwa dimulai ketika armada tempur kapal induk USS Carl Vinson (CVN-70) bersama 2 Fregat dan 1 Destroyer milik Angkatan Laut Amerika Serikat (US Navy) berlayar dari Singapura menuju Australia melalui Selat Karimata (ALKI I) lalu masuk ke Laut Jawa. Pada saat melewati perairan Bawean itulah, pesawat F/A-18 yang merupakan bagian dari kekuatan kapal induk CVN-70 melakukan latihan penerbangan rutin mereka dan melakukan manuver berbahaya bagi lalu-lintas penerbangan sipil di ruang udara Indonesia.

Deteksi mengenai adanya penerbangan gelap pada Insiden Bawean ini mulai dilaporkan pukul 11.41 WIB. Pusat Operasi Sektor (Posek) Hanudnas II Makassar menerima informasi dari MCC (Military Civil Coordination – Pusat Koordinasi Radar Sipil – Militer) Ngurah Rai, Bali mengenai adanya deteksi penerbangan gelap di atas Pulau Bawean. Sebanyak lima unit pesawat terdeteksi pada ketinggian bervariasi antara FL 150-350 (15.000 kaki hingga 35.000 kaki). Kecepatannya berkisar 450 knot dan Squawk Number (IFF mode 3/A) 1200.

Tidak ada komunikasi yang terdengar antara 5 pesawat tidak dikenal tersebut dengan ATC (Air Traffic Control) Bali atau Surabaya. Informasi LaSa (Laporan Sasaran) X tersebut kemudian diteruskan untuk dimonitor di Pusat Operasi Pertahanan Udara Nasional (Popunas), Jakarta. Posek Hanudnas II selanjutnya memerintahkan MCC Rai dan MCC Juanda untuk terus memonitor track Lasa tersebut serta meminta konfirmasi apakah sudah ada Security Clearance (SC) pesawat pesawat yang terlibat pada Insiden Bawean tersebut kepada Popunas.

F-5F Tiger II RSAF yang awalnya dikira sebagai LaSa X dalam Insiden Bawean
F-5F Tiger II RSAF yang awalnya dikira sebagai LaSa X dalam Insiden Bawean. Pesawat ini berkemampuan terbang jarak jauh dengan dibantu aerial refuel.

Pukul 12.30 WIB Popunas dan Staf Intelijen Kohanudnas melakukan langkah-langkah pencarian LaSa X. Antara lain dengan mengecek seluruh database dan SC yang diterima oleh Kohanudnas maupun berbagai instansi terkait. Dari situ tim menemukan data sementara berupa Flight Approval nomor DDS: 819/ UD/VI/03 tertanggal 11/VI/2003.

Disebutkan bahwa ada lima pesawat F-5 milik RSAF Singapura yang melaksanakan latihan penerbangan jarak jauh lintas berijin dengan rute Paya Lebar-Darwin-Amberley-Darwin-Paya Lebar dan menggunakan empat titik air refueling sepanjang rute penerbangan tersebut. Masa berlaku ijin penerbangan mulai 24 Juni hingga 23 Juli 2003. Dari sini tim berkesimpulan sementara bahwa LaSa X dimaksud adalah pesawat RSAF yang sedang melaksanakan air refueling di atas Bawean serta “holding” karena cuaca buruk atau sebab teknis lain.

LaSa X Menghilang & Muncul Lagi di Insiden Bawean

Setelah lebih satu jam bermanuver, Pukul 12.45 WIB Lasa X menghilang dari pantauan radar. Tim berasumsi mereka telah pergi meneruskan perjalanan. Meski demikian para petugas di Posek Hanudnas II dan Popunas tetap memonitor wilayah tersebut.

BACA JUGA :  Hadapi Ancaman NATO, Angkatan Bersenjata Rusia Terima Radar Swagerak Nebo-M

Dua jam kemudian, 14.50 WIB, tiba-tiba sejumlah pesawat tak dikenal kembali mengudara di sekitar Pulau Bawean. Pangkosek Hanudnas II saat itu Marsma TNI Panji Utama segera melaporkan kejadian tersebut kepada Pangkohanudnas Marsda TNI Wresniwiro. Pangkohanudnas lalu memerintahkan Pangkosekhanudnas II untuk melaksanakan identifikasi visual menggunakan pesawat Tempur Sergap (TS) F-16 yang siaga di Lanud  Iswahjudi, Madiun. Inilah awal mula peristiwa yang dikenal sebagai Insiden Bawean.

POPUNAS (Pusat Operasi Pertahanan Udara Nasional) dari ruangan inilah semua pergerakan pesawat sipil dan militer di wilayah NKRI dipantau serta di awasi. "Siaga Senantiasa"
POPUNAS (Pusat Operasi Pertahanan Udara Nasional) dari ruangan inilah semua pergerakan pesawat sipil dan militer di wilayah NKRI dipantau serta di awasi. “Siaga Senantiasa”. Popupnas berperan besar dalam Insiden Bawean

Pada saat bersamaan Popunas mendapat informasi dari MCC Soekarno-Hatta, bahwa ada keluhan dari captain pilot pesawat Bouraq yang lewat di jalur udara W-31, sebelah timur Pulau Bawean. Pilot melaporkan adanya penampakan pesawat-pesawat tempur di dekat jalur penerbangan dan tidak ada penjelasan tentang hal itu dari ATC Bali maupun Surabaya.

Pukul 15.10 WIB petugas di Posek Hanudnas II dan Popunas yang terus memonitor pergerakan pesawat kembali dikejutkan. Kali ini LaSa X yang terdeteksi meningkat menjadi sembilan pesawat! Pangkohanudnas segera menaikkan status “Siaga Hanudnas” menjadi “Waspada Kuning” dan “Siaga Dua”.

Sepuluh menit kemudian Pangkohanudnas melakukan koordinasi dengan Pangkoopsau II Marsda TNI Teddy Sumarno dan Asisten Operasi KSAU Marsda TNI Djoko Suyanto perihal rencana penggunaan pesawat F-16. Setelah dirundingkan, sepuluh menit kemudian Pangkohanudnas memberikan perintah kepada Pangkosekhanudnas II untuk melaksanakan persiapan identifikasi visual LaSa X menggunakan F-16.

Pukul 15.40 WIB Pangkosekhanudnas II memerintahkan Komandan Posko Tempur Sergap F-16 (Danskadron Udara 3) Letkol Pnb Tatang Harlyansyah agar menyiapkan pesawat F-16 untuk identifikasi visual pada beberapa LaSa X di radial 340 derajat – 015 derajat, FL 250-155 dan jarak 113-135 Nm dari SBY (posisi sekitar Pulau Bawean, karena itu peristiwa ini dikenal sebagai Insiden Bawean). Pukul 15.53 Pangkohanudnas melaporkan rencana pelaksanaan operasi kepada Kasum TNI dan KSAU Marsekal TNI Chappy Hakim.

F-16B TS-1602, berperan sebagai Falcon 1 dalam Insiden Bawean
F-16B TS-1602, berperan sebagai Falcon 1 dalam Insiden Bawean

Sementara di Pangkalan Udara tempur terbesar di Indonesia, Lanud Iswahjudi, Madiun situasi mengharukan baru saja dirasakan oleh para penerbang Skadron Udara 3. Mereka baru sekitar 20 menitan tiba di rumah masing-masing setelah satu bulan tergabung dalam Operasi Terpadu di Nanggroe Aceh Darussalam dengan menggunakan F-16 mengamankan wilayah udara Aceh dalam rangka operasi menyekat GAM.

“Fajar, sekarang juga perintahkan seluruh penerbang kembali ke skadron. Ada penerbangan gelap di Laut Jawa. Perintah Pangkohanudnas kita terbang sekarang juga untuk mengintercept.” demikian perintah dari Komandan Skadron Udara 3 Letkol Tatang Harlyansyah yang diterima Kapten Pnb Fajar Adriyanto. Bersama dengan Kapten Pnb Ian Fuadi, Kapten Pnb Tonny Haryono, dan Kapten Pnb Satriyo Utomo, mereka yang baru saja belum 1 jam bercengkerama dengan keluarga masing-masing diminta kembali ke skadron.

F/A-18 Hornet di Kapal Induk.
F/A-18 Hornet di Kapal Induk.

“Kalian berempat sengaja saya tunjuk karena kalian mempunyai kemampuan. Hati-hati dalam penerbangan, tugas kalian dari Pangkohanudnas melalui Pangkosekhanudnas II hanya melakukan identifikasi, jangan emosi, jangan menembak bila tidak ada perintah. Saya akan bertindak selaku Duty sekaligus Kodal dalam operasi ini. Ian saya tunjuk sebagai flight leader didampingi Fajar sebagai Mission Commander di belakang. Fajar sebagai senior saya harap bisa mengendalikan operasi ini. Sedangkan Tony dan Striyo bertindak sebagai wingman. Laksanakan tugas dengan baik, jelas semua… ?!!” demikian  Letkol Tatang memberikan arahan dan perintah kepada para penerbang yang menjadi pelaku sejarah dalam Insiden Bawean ini.

BACA JUGA :  KRI Cakalang 852 Akan Perkuat TNI AL

Pukul 16.10 WIB Pangkosekhanudnas II memerintahkan Dan Posko Tempur Sergap untuk segera melaksanakan identifikasi visual setelah pesawat siap. Lima menit kemudian Pangkohanudnas juga memerintahkan Kapopunas Mayor Pnb Agung Sasongkojati agar memberikan data intelijen terakhir serta analisis kemungkinan adanya pesawat tempur lain kepada para penerbang.

Sikap konfrontasi agar dihindarkan karena ini hanyalah misi identifikasi visual saja. Penerbang diminta tidak mengunci sasaran dengan radar/rudal sehingga tidak dianggap mengancam musuh. Keselamatan terbang diutamakan. Misi utama adalah Identifikasi Visual. RoE sudah ditetapkan.

Pukul 16.40 WIB para penerbang menyalakan mesin kedua pesawat F-16 berkursi ganda. Falcon 1 (TS-1603) diawaki Kapten Pnb Ian Fuadi/Kapten Pnb Fajar Adriyanto serta Falcon 2 (TS-1602) diawaki Kapten Pnb Tonny Haryono/Kapt Pnb Satriyo Utomo. Pukul 17.04 Dua pesawat F-16 (Falcon Flight) masing-masing bersenjata dua rudal AIM-9P4 dan 450 butir peluru 20 mm lepas landas.

F/A-18 Hornet di Kapal Induk
F/A-18 Hornet di Kapal Induk

Pukul 17.16 WIB Falcon Flight tertangkap oleh radar Surabaya dan dimonitor oleh MCC Rai. Dua menit kemudian Falcon Flight kontak dengan frekuensi SBY Director selaku GCI dan mendapat informasi tentang posisi serta jumlah pesawat tak dikenal. Falcon Flight menuju sasaran. Empat menit kemudian SBY Director menginformasikan Falcon Flight bahwa ada dua pesawat lain muncul dengan cepat mengarah menuju mereka.

Pukul 17.22 WIB Falcon Flight berhasil menangkap sasaran (radar contact). Kemudian yang terjadi adalah peralatan ECCM (electronic counter-countermeasures) radar kedua pihak mulai saling jamming. Masing masing peralatan perang elektronika dari kedua belah pihak tersebut memancarkan gelombang radio yang saling berusaha menaklukan satu sama lain. Kedua F-16 pun mengaktifkan anti-jamming dan men-set ke mode auto, sehingga jamming yang dilakukan F/A-18 tidak berhasil. Melalui simbologi dan nada RWR (radar warning receiver) F-16 saat itu diketahui Falcon 1 dikunci (locked on) oleh radar dan rudal F/A-18.

F-16B TS-1603, salah satu pelaku Insiden Bawean.
F-16B TS-1603, salah satu pelaku Insiden Bawean.

Pukul 17.25 WIB Falcon 1 melihat sebuah F/A-18 dan terlibat manuver saling membelok. Falcon 1 berada di ekor F/A-18 Hornet tersebut. Falcon 2 segera mengambil posisi sebagai supporting fighter dan dikejar oleh F/A-18 yang lain. Falcon 2 mengambil inisiatif menggoyang sayap (rocking wing) memberi tanda bahwa kedua F-16 kita tidak bermaksud mengancam.

Dari hasil rekaman ulang perang elektronika kokpit Falcon 2 F-16 berekor nomor TS-1602 yang diawaki Kapten Pnb Tonny H dan Kapten Pnb Satriyo Utomo, jelas terlihat pesawat Falcon 1 yang sempat juga melakukan gerakan hard break belok dengan kemiringan hampir 90 derajat, secara ketat terus ditempel oleh Hornet 1.
Sementara, Hornet kedua menguntit rekannya. Posisi Falcon 2 juga menguntungkan terhadap Hornet 2 sehingga bila suasana bermusuhan menjadi kenyataan, pasangan Kapten Tonny-Kapten Satriyo dapat membantu Falcon 1.
Saat menghindar dari rudal Sidewinder yang bakal ditembakkan setiap detik kepada mereka dengan membelokkan tajam F-16 mereka, mata Kapten Fajar masih sempat melihat kapal perusak US Navy dan langsung melaporkan penglihatannya itu.

Pada saat Insiden Bawean, Indonesia masih dalam embargo militer terbatas oleh Amerika. Namun kesiapan F-16 masih bisa diandalkan. Buktinya adalah masih melakukan misi CAP jarak jauh hingga ke Aceh dalam rangka Operasi Militer di Aceh. F-16 dan pilotnya belum ada 20 menit pulang ke homebase dari opsmil di Aceh ketika panggilan kembali ke markas untuk melakukan VisID dikeluarkan oleh Komandan Skadron.
Pada saat Insiden Bawean, Indonesia masih dalam embargo militer terbatas oleh Amerika. Namun kesiapan F-16 masih bisa diandalkan. Buktinya adalah masih melakukan misi CAP jarak jauh hingga ke Aceh dalam rangka Operasi Militer di Aceh. F-16 dan pilotnya belum ada 20 menit pulang ke homebase dari opsmil di Aceh ketika panggilan kembali ke markas untuk melakukan misi VisID dadakan dikeluarkan oleh Komandan Skadron.

Kedua F-16 TNI AU memang sempat close fight dengan mereka, tetapi memang tidak melaksanakan ofensif. Falcon Flight mempunyai tugas dari panglima untuk melaksanakan intersepsi dan identifikasi visual guna mencari data pesawat apa jenisnya, kemudian dari negara mana, apa tujuan mereka melaksanakan latihan.
Sebagai informasi untuk pembaca, Amerika sampai saat itu belum meratifikasi hukum laut PBB UNCLOS yang memberikan hak penguasaan laut dalam antar pulau di Indonesia sebagai Negara Kepulauan sebagai laut teritorial dengan imbal balik disediakannya beberapa jalur ALKI untuk navigasi bebas pelayaran lintas damai. Amerika masih berpegangan pada hukum laut lama yang menyatakan batas teritorial adalah 12 mil dari pantai setiap pulau.

Kapal Induk Carl Vinson CVN 70
Kapal Induk Carl Vinson CVN 70. Pada saat Insiden Bawean, CV membawa VFA-22 (F/A-18C), VMFA-314 (F/A-18C), VFA-146 (F/A-18C), VFA-147 (F/A-18C), VAQ-138 (EA-6B), VAW-112 (E-2C), VS-33 (S-3B) dan HS-8 (SH/HH-60F/H)

Kemudian Falcon Flight Leader menjelaskan, F-16 TNI AU sedang melaksanakan patroli, bertugas melaksanakan identifikasi visual dan memberitahukan bahwa F/A-18 berada di wilayah udara Indonesia. Selanjutnya pesawat AL AS itu diperintahkan untuk kontak ke ATC setempat karena Bali Control sebagai penanggung jawab lalu lintas penerbangan di area tersebut tidak mengetahui status mereka.

BACA JUGA :  Potong Birokrasi, US Navy Gunakan Pusat Komando di AS Untuk Awasi Laut Cina Selatan

Pukul 17.22 WIB Hornet pergi menjauh sedangkan Falcon Flight return to base ke Lanud Iswahjudi. Pukul 18.15 WIB Falcon Flight mendarat dengan selamat di Lanud Iswahjudi. Sementara Posek Hanudnas II tetap melanjutkan pengamatan diawasi penuh oleh Popunas. MCC Rai kemudian melaporkan kepada Popunas, setelah identifikasi visual dilakukan F-16 TNI AU, pesawat-pesawat F/A-18 tersebut selanjutnya mengadakan kontak ke ATC Rai sesuai yang diperintahkan oleh pilot F-16 TNI AU.

Di markas Makassarnya, Panglima Komando Sektor Pertahanan Udara Nasional II terus mengikuti jalan operasi identifikasi visual kedua F-16 yang diperintahkan menuju lokasi Bawean. TNI AU memperkirakan, konvoi kapal-kapal AS dengan kecepatan 20 knot akan sampai di sekitar Pulau Madura dan Kangean 12 jam kemudian.

Tepat seperti dugaan Jumat 4 Juli 2018 pagi sebagai tindak lanut TNI AU mengirim pesawat intai Boeing 737 Surveiller ke daerah tersebut. Dan benar saja pada pukul tujuh pagi pesawat pengintai menjumpai iringan kapal induk, sebuah kapal perusak dan dua kapal fregat menuju ke Selat Lombok (ALKI II).

Ketika Boeing 737 Surveiller menanyakan dari mana dan ke mana tujuan mereka, hanya mendapat jawaban: “We are in international waters….” Dalam pengintai ini, Boeing 737 TNI AU sempat memotret kapal induk USS Carl Vinson, kedua fregat, dan kapal perusak AS yang dikawal pesawat-pesawat Hornet tersebut.

Selama operasi pengintaian itu pesawat Boeing 737 Surveiller TNI AU terus dibayangi dua F/A 18 Hornet AL AS. Bahan-bahan yang didapat dari misi itu kemudian dipakai oleh pemerintah untuk melancarkan nota “keberatan” secara diplomatik terhadap pemerintah AS.

Penghuni Carl Vinson dalam 1 frame
Penghuni Carl Vinson dalam 1 frame

Efek dari peristiwa insiden Bawean ini, Kapal Induk Amerika setiap melakukan pelayaran di laut teritorial Indonesia, tidak lagi menerbangkan pesawatnya tanpa ijin dan tanpa mengkontak ATC sebagai pengatur lalulintas udara. Contohnya, ketika US Navy menerjunkan 12 Seahawk dalam membantu penanganan korban gempa dan Tsunami Aceh.

Setiap pagi, selepas ke 12 Seahawk lepas landas mengangkut bantuan dari kapal induk ke daratan, kapal segera menjauh 70-80 mil ke laut lepas agar pesawat tempurnya dapat melakukan latihan  penerbangan rutin tanpa harus melanggar batas teritorial Indonesia. Kemudian kembali ke dalam 12 mil laut teritorial Indonesia di sore hari untuk menjemput ke 12 Helikopter tersebut. Kedua F-16 tersebut sukses melakukan misinya, dan membawa dampak besar bagi pengakuan kedaulatan kita.

Hanung Jati Purbakusuma
Hanung Jati Purbakusumahttps://www.hobbymiliter.com/
Sangat tertarik dengan literatur dunia kemiliteran. Gemar mengkoleksi berbagai jenis miniatur alutsista, terutama yang bertipe diecast dengan skala 1/72. Koleksinya dari pesawat tempur hingga meriam artileri anti serangan udara, kebanyakan diecast skala 1/72.

3 COMMENTS

  1. Indonesia harus memperkuat kemampuan perang elektronikanya. Jangan sampai dijamming seperti ini dan seperti waktu latihan gabungan TNI di NATUNA jaman SBY dulu, dimana komunikasi sempat mati beberapa jam.

  2. Wuih, ternyata F-5 Tiger AU Singapura punya kemampuan serangan jarak jauh ya. Punya probe aerial refueling. Beda spek dengan F-5 Tiger kita. Dulu mengapa kita nda beli yang ber-aerial refueling ya? Kan beli F-5 dan beli Tanker ga beda jauh waktunya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Eurosam SAMP/T MAMBA, Rudal Anti Pesawat Eropa

Eurosam SAMP/T MAMBA, Rudal Anti Pesawat Eropa - HobbyMiliter.com. Dinamisnya pertempuran udara membuat payung udara yang mumpuni tidak bisa hanya mengandalkan eksistensi pesawat tempur...

A-37 Dragonfly, Pesawat Perang Vietnam Spesialis COIN

A-37 Dragonfly, Pesawat Perang Vietnam Spesialis COIN - HobbyMiliter.com. Tampilan fisik luar pesawat jaman perang Vietnam ini nyaris tidak berubah selama 40 tahun masa hidupnya....

Subsonex JSX-2, Jet Pribadi Termurah Yang Bisa Dirakit Sendiri

Subsonex JSX-2, Jet Pribadi Termurah Yang Bisa Dirakit Sendiri - HobbyMiliter.com. Pernah punya pertanyaan, berapa sih sebenarnya harga jet pribadi seperti yang sering dipakai...

Sejarah Insiden Bawean: Aksi Koboi F/A-18 US Navy di Atas Laut Jawa

Sejarah Insiden Bawean: Aksi Koboi F/A-18 US Navy di Atas Laut Jawa - HobbyMiliter.com. Aksi koboi udara Amerika Serikat pernah terjadi tanggal 3 Juli 2003...

Recent Comments

black donkey{(revolution mindset)}>???? on MARINIR INDONESIA – AMERIKA BERBAGI ILMU DI SITUBONDO
Thomson Sirait on Kehidupan di KRI Makassar 590
Ananda Andriyo on Patroli di Tanah Papua
HobbyMiliter on Patroli di Tanah Papua