Friday, August 12, 2022
HomeAlutsistaHelikopterSejarah Perkembangan Teknologi Helikopter Tempur Rusia

Sejarah Perkembangan Teknologi Helikopter Tempur Rusia

Simak lebih teliti lagi, di kanan-kiri bodi heli ditemui sayap kecil (stub wing). Tambahan sayap ini punya peran mendongkrak daya angkat heli sampai 30 persen. Tak hanya itu, radius putar juga jadi lebih kecil. Jelas kesaktian tadi menunjang kegesitan manuver heli.

Masih bicara tentang stub wing. Bagian ini punya fungsi lain, yakni sebagai cantelan senjata. Senjata yang diusung adalah empat buah tabung roket UV-32 kaliber 57 mm, empat unit rudal antitank AT-2 Swatter serta sepucuk senapan mesin kaliber 12,7 mm. Pokoknya sama ganas dengan heli Mi-8 Hip-E.

BACA JUGA :  Boeing WC-135: Pesawat Pelacak Radiasi Nuklir

Mi-24 Hind A Rombak Hidung

Helikopter tempur Rusia Mi-24 Hind A, Mbahnya Hind Family
Helikopter tempur Rusia Mi-24 Hind A, Mbahnya Hind Family

Meski pada awal desain, Hind-A dianggap cukup sempurna, toh tetap saja ada kelemahan. Terutama pada kanopi. Bagian ini rentan terhadap tembakan lawan. Akhirnya kelemahan itu diatasi dengan merombak bagian hidung. Hasilnya, dua kokpit berbentuk bubble cockpit nangkring di ujung hidung heli. Heli hasil operasi plastik ini pun sekarang punya nama baru, Mi-24 Hind-D.

Rombakan kokpit model begini membuat Rusia menanggung predikat penjiplak. Lho kok bisa? Untuk tahu jawabannya mari kita lihat hasil modifikasi tadi. Kokpit bagian depan adalah tempat duduk bagi penembak (gunner). Sementara kokpit di belakangnya merupakan seat pilot. Kedua awak heli dilindungi lapisan baja antipeluru. Begitu juga kaca kaca kokpit dibuat anti peluru juga. Nah, konfigurasi lokasi awak serta teknik proteksi macam tadi sudah duluan dipakai AS pada heli tempur AH-1 Cobra . Jadi logis kalau Rusia dinilai sebagai plagiat oleh Barat.

BACA JUGA :  Sistem Rudal Pertahanan Pantai Bastion-P Terlihat Di Dekat Moscow

Masih soal kokpit, seluruh interior dicat hijau pupus khas kokpit Rusia. Trik pengecatan ini dinilai bisa mengurangi kelelahan mata awak heli saat bertugas.

Hanung Jati Purbakusuma
Hanung Jati Purbakusumahttps://www.hobbymiliter.com/
Sangat tertarik dengan literatur dunia kemiliteran. Gemar mengkoleksi berbagai jenis miniatur alutsista, terutama yang bertipe diecast dengan skala 1/72. Koleksinya dari pesawat tempur hingga meriam artileri anti serangan udara, kebanyakan diecast skala 1/72.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Baca Juga

India Luncurkan Satelit GSAT7A Untuk Digunakan Oleh AU India

India Luncurkan Satelit GSAT7A Untuk Digunakan Oleh AU India

0
India Luncurkan Satelit GSAT7A Untuk Digunakan Oleh AU India - HobbyMiliter.com - Pada hari Rabu, 19 Desember 2018 yang lalu, India dikabarkan telah meluncurkan...

Recent Comments