Thursday, May 30, 2024
HomeAlutsistaHelikopterSejarah Perkembangan Teknologi Helikopter Tempur Rusia

Sejarah Perkembangan Teknologi Helikopter Tempur Rusia

Belakangan, untuk meraup dolar lebih banyak lagi, Rusia melahirkan Mi-35M. Varian ekspor teranyar tadi menawarkan sejumlah pembaharuan. Untuk mendongkrak tenaga, kepala rotor titanium diambil dari heli serang Mi-28 Havoc. Kemampuan serbu tak hanya siang, tapi juga bisa malam hari. Semua peralatan sensor dan avionik garapan Barat dijamin bisa pas dipasang. Sementara untuk senjata tetap, ada kubah kanon dua laras kaliber 23 mm di hidung. Dengan segudang kelebihan tadi, ditanggung banyaknegara bakal kesengsem.

Helikopter Awak Tunggal vs Awak Ganda

Helikopter tempur Rusia Mi-28 Havoc
Helikopter tempur Rusia Mi-28 Havoc

Pada era 80-an pandangan Rusia tentang heli tempur berubah. Kini Rusia membagi tugas heli serbunya. Yaitu sebagai pengangkut pasukan bersenjata dan pelahap tank maupun heli lawan. Tugas pertama diserahkan pada Mi-17V (generasi akhir Mi-8 Hip). Sedang tugas kedua diberikan pada heli Mi-28 Havoc dan varian Ka-50 Hokum.

BACA JUGA :  Indonesia Terima UAV VTOL Skeldar V200

Inovasi desain pada Havoc bisa dibilang pro-Barat. Jumlah awak heli misalnya, cukup dua orang saja. Itupun tak bisa menggotong serdadu seperti keluarga Mi-24. Seperti pada AH-64 Apache-nya AS, desain kursi awak dibuat bertrap kebelakang.

Kini giliran senjata. Lagi-lagi seperti Apache, kubah kanon laras tunggal 2A42 kaliber30 mm menempel di dagu Havoc. Kubah ini bisa diputar ke kanan maupun ke kiri dengan radius 110 derajat. Sementara stub wing pada badan heli punya empat cantelan. Tiap cantelan bisa menggotong berbagai tipe senjata seberat 480 kg. Senjata yang diusung adalah tabung roket, rudal antitank AT-6 Spiral, dan juga rudal anti pesawat Strela.

BACA JUGA :  Isi Teks Sapta Marga TNI

Walau punya aneka jenis senjata, rasanya Havoc belum lah cukup jadi heli tempur kalau tak didukung piranti bela diri. Maka piranti antirudal Chaff dan Flare yang dipasang pada ujung-ujung sayap jadi perangkat standar. Tak hanya itu, kedua awak heli dilindungi oleh konstruksi tahan peluru ala bathtub dibawah kursinya.

Hanung Jati Purbakusuma
Hanung Jati Purbakusumahttps://www.hobbymiliter.com/
Sangat tertarik dengan literatur dunia kemiliteran. Gemar mengkoleksi berbagai jenis miniatur alutsista, terutama yang bertipe diecast dengan skala 1/72. Koleksinya dari pesawat tempur hingga meriam artileri anti serangan udara, kebanyakan diecast skala 1/72.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Baca Juga

20-rusia-orbitkan-satelit-peringatan-rudal-terbaru

Rusia Orbitkan Satelit Peringatan Rudal Terbarunya

0
Hobbymiliter.com - Rusia akan mengorbitkan satelit generasi terbaru keduanya di tahun 2016 yang bertugas mengawasi peluncuran rudal balistik dari seluruh dunia, ujar Kementerian Pertahanan Rusia, seperit...

Recent Comments