Wednesday, May 22, 2024
HomeMiliterAlutsistaAH-1Z Viper, Heli Serang Andalan Marinir AS

AH-1Z Viper, Heli Serang Andalan Marinir AS

Kedua awak Viper dilengkapi pula dengan helmet IHDSS (Integrated Helmet Mounted Display and Sighting System). Melalui helmet ini para awak bisa melihat penuh head-up maupun head out dalam segala macam iklim dan kondisi visibilitas.

TSS Viper dapat membagi margin-margin keselamatan dirinya dalam cakupan wilayah amannya terhadap serangan musuh. Misalnya, ia mampu mendeteksi sebuah rudal TOR-M1 (SA-15) atau sebuah rudal 2S6 Tunguska saat rudal-rudal itu masih berada di luar wilayah kemampuan pertahanan heli. Bandingkan dengan AH-64D Apache yang harus bergelut melawan rudal-rudal kendali tersebut ketika mereka telah masuk ke dalam engangement envelop radar pesawat.

BACA JUGA :  Tiongkok Luncurkan Rudal Di Pulau Sengketa Laut Cina Selatan

ScreenShot297Bell menyempurnakan keunggulan melihat dan membaca target dari Viper dengan membuat heli itu mampu membawa persenjataan lebih banyak dibanding heli tempur sejenis. Dalam hal ini AH-1Z dilengkapi sebuah kanon 20 mm tiga laras 750rpm, 16 rudal Hellfire, dua roket pod 70 mm, dan sebagai pertahanan diri, dua rudal AIM-9 Sidewinder.

Yang menghebohkan, tentunya, karena Viper juga kabarnya dirancang untuk bisa membawa rudal canggih AGM-65G Maverick, yang biasanya diluncurkan melalui pesawat tempur, semacam F-16.

Viper berkemampuan mendeteksi musuh dari segala arah. Kemampuan pertahanan diri ini sebagai hasil dari penempatan semua sistem perangkat perang elektronik (electronic warfare system)-nya pada empat sisi badan (fuselage) berbeda di sekeliling tubuh heli. Sistem EW yang digunakannya sama dengan yang diterapkan pada pesawat serang darat AV-8B Harrier dan pesawat transpor militer jenis hibrid, V-22 Osprey.

BACA JUGA :  Vasily Bekh Tugboat Rescue Russia Ditenggelamkan Pasukan Ukraina

Piranti-piranti pertahanan meliputi empat ALE-47CM flare/chaff dispenser, APR-39A radar warning receiver, AVR-2 laser warning receiver, AAR-47 IR missile warning receiver, dan pengacau penjejak infra merah terhadap mesin oleh radar musuh. Mungkin pertahanan elektronik yang terpasang di heli ini malahan jauh lebih baik dari yang dipasang pada pesawat tempur kebanyakan negara negara berkembang.

ScreenShot296Di medan pertempuran Perang Teluk (1991), pendahulunya, AH-1W SuperCobra menjadi sebuah heli combat proven dengan berhasil menyumbangkan kemenangan bagi pasukan multi nasional pimpinan AS. AH-1W SuperCobra berhasil menghancurkan 97 tank, 104 kendaraan perang, 16 bunker, dan dua lokasi artileri anti pesawat. Namun bila bicara rencana pengembangan, sebelum pecah perang terbesar padang pasir itu, Korp Marinir AS memang telah mengambil ancang-ancang bagi generasi pengganti AH-1W sudah dianggap tua.

Hanung Jati Purbakusuma
Hanung Jati Purbakusumahttps://www.hobbymiliter.com/
Sangat tertarik dengan literatur dunia kemiliteran. Gemar mengkoleksi berbagai jenis miniatur alutsista, terutama yang bertipe diecast dengan skala 1/72. Koleksinya dari pesawat tempur hingga meriam artileri anti serangan udara, kebanyakan diecast skala 1/72.

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Baca Juga

92-tiongkok-akan-gelar-latihan-militer-di-laut-cina-selatan

Seminggu Pasca Provokasi US Navy, Tiongkok Segera Adakan Latihan di Laut...

0
Hobbymiliter.com - Seminggu pasca patroli US Navy di pulau reklamasi mereka, Tiongkok kini memerintahkan setiap kapal sipil untuk menghindari area tersebut karena Pasukan Pembebasan...

Recent Comments