Thursday, February 22, 2024
HomeAlutsistaPesawat Tempur3 Pesawat Tempur Stealth Masa Depan Dari Negara Non Adidaya

3 Pesawat Tempur Stealth Masa Depan Dari Negara Non Adidaya

Pesawat tempur stealth Swedia ini dikabarkan didesain bersama oleh SAAB dengan melibatkan institusi akademis Linköping University. Tentu saja kolaborasi industri pertahanan dengan institusi akademis bisa menjadi simbiosis mutualisme diantara keduanya.

Hasil sementara, SAAB sudah membangun purwarupa pesawat tempur stealth ini walau masih sebatas scale model 1:13 sekedar untuk menguji konsep dan aerodinamika. Pesawat uji tersebut dilaporkan dapat terbang dengan baik.

Desainnya tentu saja masih khas SAAB, dengan delta wing dan canard. Mirip Gripen dengan menggunakan kanopi model bubble seperti yang digunakan oleh F-22 Raptor dan F-16. Keunggulannya? Pandangan pilot jadi luas dan awareness nya meningkat.

BACA JUGA :  Tiongkok Akan Luncurkan 110 Roket Antariksa dan 20 Misi Luar Angkasa

KAI KFX Dari Korea Selatan

KAI KFX merupakan proyek pengembangan pesawat tempur bersama antara Korea Selatan dan Indonesia. Proyek ini sebenarnya sudah dimulai dari tahun 2001 dengan dikerjakan sendiri oleh Korea Selatan.

Pesawat tempur KAI KFX - IFX
Pesawat tempur KAI KFX – IFX

Pada tahun 2010, Indonesia memutuskan tertarik untuk bergabung dalam riset pengembangan KFX dan IFX (versi non stealth jatah Indonesia dari KFX). Beban biaya riset ditanggung bersama dengan porsi pembagian 80% Korea Selatan dan 20% ditanggung oleh Indonesia. Katanya..

Selain menanggung beban 20% biaya riset, pada awal bergabungnya, Indonesia juga berkomitmen untuk membeli 50 unit versi IFX dari pesawat tempur ini. Jumlah tersebut cukup untuk melengkapi 3 skadron. Menurut sejumlah pengamat militer, awalnya KFX/IFX ini ditargetkan untuk meremajakan Skadron Udara 1 dan 12 (saat ini diisi oleh BAe Hawk 109/209) sekaligus  menambah satu skadron tempur baru.

BACA JUGA :  Brahmos ALCM, Tanda Kemajuan Rudal Jelajah India

Pesawat tempur stealth KFX/IFX ini memiliki bentuk mirip F-35 milik Amerika Serikat. Kemampuan stealthnya diperkirakan diatas Eurofighter Typhoon dan Rafale. Kemampuan tempur dan gotong senjatanya diatas F-16 dengan jarak jangkau yang lebih jauh. Kehandalannya juga diatas F-16, terutama dengan konfigurasi 2 mesinnya yang lebih aman.

Hanung Jati Purbakusuma
Hanung Jati Purbakusumahttps://www.hobbymiliter.com/
Sangat tertarik dengan literatur dunia kemiliteran. Gemar mengkoleksi berbagai jenis miniatur alutsista, terutama yang bertipe diecast dengan skala 1/72. Koleksinya dari pesawat tempur hingga meriam artileri anti serangan udara, kebanyakan diecast skala 1/72.

1 COMMENT

  1. Indonesia memang sudah selayaknya menjadi negara yang maju dalam teknologi, terutama kedirgantaraan, khususnya pesawat tempur, selain itu kedepan juga harus mampu membuat satelit sendiri, karena otak sebuah pertahanan ada di satelit, teknologi drone, kapal selam, “bioradar” (radal anti radar) dan rudal anti satelit dll.
    Kita tidak ingin mengganggu negara tetangga, Ideologi Pancasila memungkinkan kita hidup damai dengan negara lain. Kemampuan pertahanan bangsa kita ditujukan untuk menjaga kedaulatan bangsa kita dari gangguan bangsa lain. Yang sudah secara kasat mata mau mengganggu seperti Australia dan Cina. Mereka terang terangan dan diam-diam mengganngu kedaulatan kita…kita harus waspada, dan menyiapkan antisipasinya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Baca Juga

74-israel-tolak-membebaskan-wartawan-palestina

Israel Tolak Bebaskan Wartawan Palestina Yang Mogok Makan

0
Hobbymiliter.com - Mahkamah Agung Israel menolak membebaskan Mohammed al-Qiq, seorang wartawan Palestina yang memilih untuk mogok makan selama 2 bulan terakhir sebagai bentuk perlawanan atas...

Recent Comments