Sunday, March 3, 2024
HomeBlog MiliterBiografiSupriyadi dan Pemberontakan PETA Blitar 14 Februari 1945

Supriyadi dan Pemberontakan PETA Blitar 14 Februari 1945

Setelah kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945, keberanian dan kepemimpinan Supriyadi diakui ketika Presiden Soekarno menunjuknya sebagai Menteri Keamanan Rakyat dalam kabinet pertama. Namun, masa jabatannya singkat, dan akhirnya ia dinyatakan hilang. Ketiadaannya memunculkan banyak spekulasi tentang nasibnya, meninggalkan misteri yang tidak terpecahkan.

Sebagai penghargaan atas dedikasinya yang teguh dan kontribusinya dalam pembebasan Indonesia, Supriyadi diberi gelar Pahlawan Nasional melalui Dekrit Presiden Nomor 063/Tk/Tahun 1975 pada tanggal 9 Agustus 1975.

Supriyadi dan Pemberontakan PETA Blitar 14 Februari 1945

 

 

Supriyadi tetap menjadi bukti nyata atas semangat yang tidak dapat dipatahkan dan pengorbanan mereka yang berani menentang tirani dan membuka jalan bagi kemerdekaan Indonesia.

BACA JUGA :  Biografi John Lie, Pahlawan Angkatan Laut Indonesia

Inti utama di balik kepemimpinan Supriyadi dalam pemberontakan PETA berasal dari pengalamannya sendiri atas penderitaan yang ditimpa pada rakyat Indonesia di bawah penindasan Jepang. Perlakuan yang mengerikan seperti kerja paksa (romusha), kelaparan meluas, penyakit yang tidak diobati, dan perlakuan tidak manusiawi terhadap perempuan Indonesia oleh militer Jepang menjadi pemicu bagi Supriyadi dan kawan-kawannya untuk memulai pemberontakan PETA pada tanggal 14 Februari 1945, sebagai bentuk perlawanan yang teguh terhadap kolonialisme dan penderitaan yang dihadapi oleh rakyat Indonesia.

BACA JUGA :  Sejarah Serta Tokoh Pergerakan Nasional Indonesia

Nasib Supriyadi sendirisetelah pemberontakan PETA tetap menjadi misteri. Setelah pemberontakan yang gagal, ada laporan yang menyebutkan bahwa Supriyadi berhasil lolos dari penangkapan oleh pasukan Jepang. Namun, setelah itu, tidak ada informasi pasti mengenai keberadaannya atau apa yang terjadi padanya. Supriyadi secara misterius menghilang, dan tidak ada laporan atau bukti yang jelas tentang apa yang terjadi setelah ia lolos dari penangkapan Jepang. Hal ini menjadikan eksistensi Supriyadi setelah pemberontakan sebagai salah satu misteri yang tidak terpecahkan dalam sejarah Indonesia.

BACA JUGA :  Duterte Ancam Coret Pakta Kerjasama Militer Filipina Dengan AS

Supriyadi digambarkan sebagai seorang pemimpin muda yang berdedikasi dan bersemangat dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia. Lahir dari keluarga bangsawan dengan latar belakang pendidikan yang memadai. Bergabung dengan PETA pada usia muda, ia diakui sebagai pemimpin yang mampu dan mencapai pangkat komandan peleton (shodancho) pada usia yang relatif muda.

Hanung Jati Purbakusuma
Hanung Jati Purbakusumahttps://www.hobbymiliter.com/
Sangat tertarik dengan literatur dunia kemiliteran. Gemar mengkoleksi berbagai jenis miniatur alutsista, terutama yang bertipe diecast dengan skala 1/72. Koleksinya dari pesawat tempur hingga meriam artileri anti serangan udara, kebanyakan diecast skala 1/72.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Baca Juga

97-jerman-kerahkan-1000-personil-dan-tank-ke-perbatasan-rusia

Jerman Kerahkan 1000 Pasukan dan Armada Tank ke Perbatasan Rusia

2
Hobbymiliter.com - Jerman akan mengirim unit tank canggih dan personil militernya ke wilayah garis depan Lithuania yang berbatasan dengan Rusia. Hal tersebut berfungsi sebagai...

Recent Comments