Thursday, July 9, 2020
Home Satuan Militer TNI Profil Kopaska TNI AL, Pasukan Katak Andalan Indonesia

Profil Kopaska TNI AL, Pasukan Katak Andalan Indonesia

Profil Kopaska TNI AL, Pasukan Katak Andalan Indonesia – HobbyMiliter.com. Soal sabotase bawah air hingga penyusupan ke sarang musuh, TNI AL punya andalan. Mereka adalah Komando Pasukan Katak. Atau lebih dikenal dengan Kopaska TNI AL. Berikut profil singkat serta sejumlah persenjataan dan kemampuan yang dimilikinya. Merinding rasanya kalau mendengar prinsip yang dianut Kopaska dalam menjalankan tugas. Bayangkan saja, untuk melahap target, setiap anggota pasukan khusus milik TNI AL ini menganut faham one way ticket. Artinya, operasi mesti sukses dilaksanakan. Walau dengan risiko bakal kehilangan nyawa. Jadi memang tak berlebihan kalau julukan One Way Ticket Commando bisa melekat pada Kopaska.

Pasukan Katak Dibentuk Untuk Menjebol Karel Doorman

Topeng Kopaska
Topeng Kopaska Sumber: David Afredy

Bila ditarik kebelakang, gagasan membentuk pasukan katak sudah dimulai sejak tahun 1954. Waktu itu beberapa perwira di bawah pimpinan Kapten (laut) Iskak membuka sekolah Frogman (manusia katak) di Dinas Ranjau, Surabaya. Selanjutnya, tiga tahun kemudian TNI AL juga mengirimkan dua perwira buat mengikuti pendidikan tim demolisi bawah air (UDT – Under Water Demolition Team) di AS.

Ketika pemberontakan PRRI/Permesta meletus tahun 1958, bisa jadi satuan pasukan katak belum resmi terbentuk. Toh ini tak menandakan operasi khusus bawah air tak bisa dijalankan. Sebaliknya, dengan jumlah personil masih sangat terbatas, mereka diwajibkan untuk terjun dalam operasi militer sesungguhnya. Membersihkan rintangan laut bagi jalur masuk kapal-kapal TNI AL ke Teluk Bayur adalah tugas Embrio Komando Pasukan Katak pada waktu itu.

Genderang Operasi Trikora yang ditabuh akhir tahun 1961 menandai perubahan besar pada unit bawah air TNI AL. Untuk menyokong operasi pendaratan yang melibatkan 150 ribu pasukan dan 100 kapal TNI maka tak ada jalan lain. Kehadiran pasukan katak jelas dibutuhkan sebagai pembuka jalan. Alhasil para petinggi TNI pada masa itu memutuskan untuk membentuk Komando Pasukan Katak atau disingkat Kopaska. Unit pasukan elit ini resmi lahir pada 31 Maret 1962.

BACA JUGA :  TNI AL Kembalikan Kemampuan Serangan Jarak Jauh KCR 60M

Baru terbentuk bukan lantas Kopaska bisa melenggang dengan santai. Sebaliknya tugas berat buat menyokong Operasi Trikora sudah menghadang. Selain sebagai pembuka operasi amfibi, Kopaska juga mendapat tugas tambahan lain. Sebut saja diantaranya adalah rencana menghabisi instalasi radar Belanda di Irian.

Tak hanya sebatas itu. Mereka bahkan juga mendapat dua perintah yang tergolong menghebohkan. Pertama, menghancurkan kapal induk Belanda, Karel Doorman! Simbol kekuatan laut penjajah tadi bakal dihantam dengan torpedo berawak. Terakhir, menculik Laksamana Reeser, Panglima Balatentara Belanda di Irian Barat. Jelas, bila simbol-simbol kekuasaan penjajah tadi bisa dirontokkan, Belanda bakal kehilangan muka. Sungguh tugas berat menanti prajurit Komando Pasukan Katak.

Kehebatan Kopaska TNI AL

Patch Lambang Kopaska
Patch Lambang Kopaska. Sumber Istimewa/JMP

Lima puluh dua tahun setelah terbentuk, ada banyak perubahan soal kemampuan operasi Kopaska. Kini mereka tak hanya berkutat dengan urusan penjinakan ranjau laut, penghancuran target bawah air, hingga segala operasi penyusupan lewat kapal selam. Salah satu ilmu baru yang diserap dari pasukan khusus AL AS [US Navy SEAL), adalah taktik penyusupan melalui udara. Komando Pasukan Katak semakin bertambah sakti.

Taktik penyusupan udara ala AS tadi punya nama Combat Raiding Rubber Craft (CRRC). Tujuannya adalah mendirikan fasilitas komunikasi dan navigasi di garis belakang pertahanan lawan. Untuk itu sejumlah pasukan katak (sekitar 6 orang) diterjunkan bersama sebuah perahu karet di laut yang berdekatan dengan wilayah musuh.

Kopaska merupakan salah satu Pasukan Khusus TNI.
Kopaska merupakan salah satu Pasukan Khusus TNI.

Sepintas memang terasa mudah untuk melakukannya. Tinggal lemparkan saja perahu karet berbobot 300 kg yang berisi peralatan navigasi/komunikasi, alat selam, BBM dan senjata, dari perut pesawat. Lantas terjunkan saja pasukannya. Gampang bukan? Habis perkara.

Tapi itu pandangan awam. Agar sukses, operasi macam tadi sebenamya butuh jurus khusus. Sebagai gambaran, cara mengemas perahu karet agar bisa sampai pada titik penerjunan misalnya. Posisi dudukan buat payung mesti pas, supaya parasut bisa mengembang dengan sempuma. Ikatan tali temali pengemas juga dibuat sedemikian rupa. Simpulnya dibuat agar bisa lepas di air cukup dengan sekali potong saja.

BACA JUGA :  AS Kirim 4 Unit F-22 Raptor Ke Korsel Demi Antisipasi Serangan Korut

Rampung? Tidak juga. Ketika proses pemuatan dimulai, posisi perahu harus benar. Haluan menghadap ramp-door, serta mesti sejajar dengan dinding kabin pesawat. Itu syarat yang tak bisa ditawar lagi. Selain itu, perahu juga mesti diikatkan pada papan beroda. Ini adalah upaya buat memuluskan pelontaran lewat pintu belakang pesawat.

Perahu karet terlontar sudah dari ketinggian sekitar 800 meter. Demikian pula dengan pasukan katak yang menyusul kemudian. Tapi lagi-lagi disini muncul kendala yang tak bisa dianggap enteng. Pasalnya untuk mencari titik pasti jatuhnya perahu karet tidaklah gampang. Begitu mendarat di permukaan laut, perahu
bisa saja hanyut maupun tertutup gelombang. Alhasil, sang pasukan mesti punya insting sehebat elang buat mengidentifikasi lokasi perahu.

Invasi Komando Pasukan Katak ke Pulau Nasi Lawan GAM

Kopaska Indonesia
Kopaska Indonesia

Selain penerjunan perahu karet, komando pasukan katak juga punya kemampuan serbuan pantai. Kemampuan model begini pernah dibuktikan ketika TNI menggelar penyerbuan ke sarang GAM di Pulau Nasi beberapa tahun lalu. Dalam operasi tersebut Kopaska menurunkan dua kapal tipe Sea Raider.

Kopaska, Pasukan Katak TNI AL
Kopaska, Pasukan Katak TNI AL

Asal tahu saja, Sea Raider yang merupakan perahu spesial rancangan Inggris itu dijejali lebih dari 20 orang pasukan katak. Mereka bertugas membersihkan pantai Pulau Nasi dari segala rintangan. Termasuk juga dari penghadangan pasukan GAM.

Desingan peluru GAM menyambut kehadiran kedua Sea Raider, begitu operasi digelar di fajar hari. Hantaman-hantaman timah panas lawan bisa dihindari berkat manuver-manuver ekstrim. Beruntung, tak ada satu kapal pun yang berhasil dirontokkan. Terhitung hanya satu peluru GAM saja yang berhasil mengenai sasarannya. Untungnya cuma mengenai lapisan pelindung mesin.

Menemui perlawanan yang terbilang berat, bukan berarti pasukan TNI akhirnya mundur. Sebaliknya, bermodalkan senapan mesin FN MAG GPMG (General Purpose Machine Gun) yang dibawa, mereka membalas tembakan lawan. Peluru-pelurunya yang berkaliber 7,62 mm gencar membabat titik-titik persembunyian musuh. Setiap kapal punya sepucuk GPMG yang masing-masing membawa 500 peluru.

BACA JUGA :  SEAL Carrier Andalan Kopaska TNI AL

Latihan Kopaska TNI AL

Kopaska TNI AL
Kopaska TNI AL

Layaknya sebuah pasukan elit, proses pendidikan bagi calon anggota Komando Pasukan Katak juga tergolong keras. Salah satu yang dianggap paling keras adalah tahap pendidikan berlabel minggu neraka. Model pendidikan ini diambil dari tradisi yang biasa diterapkan oleh tim demolisi AL AS (UDT).

Pada masa ini para siswa menjalani uji mental yang benar-benar berat. Tak ada jadwal yang diterapkan. Semua perintah diberikan secara mendadak. Tanpa pemberitahuan maupun ancang-ancang. Bisa saja perintah diberikan diwaktu istirahat malam atau ketika saat makan. Tingkat kerahasiaan perintah juga dibuat sedemikian rupa agar tak bocor ke tangan siswa.

Pengalaman pendidikan Kopaska mungkin bisa dijadikan gambaran nyata. Pada tahap akhir minggu neraka itu para siswa diwajibkan mendayung ke sebuah pulau dari Pantai. Kegiatan ini dilakukan tepat pukul 00.00 WIB. Begitu sampai tujuan mereka memang diperbolehkan melakukan makan malam yang dimasaknya sendiri.

Keadaan ini tak berlangsung lama. Tepat pukul 03.20 masing-masing tim diperintahkan untuk menyembunyikan perahu-perahu karet yang tadi dipakai menyeberang. Belum lagi tubuh puas beristirahat, selang 40 menit kemudian turun perintah kedua. Para siswa diwajibkan kembali ke Mauk dengan berenang. Bak sebuah operasi militer sungguhan, kegiatan ini dibuka dengan ledakan-ledakan TNI yang bertubi-tubi.

Logo Kopaska Pasukan Khusus TNI AL
Logo Kopaska Pasukan Khusus TNI AL

Dalam suasana gelap pekat tapi hiruk pikuk itu, para siswa diwajibkan berpikir cepat. Sebelum terjun ke laut mereka terlebih dahulu membidikkan kompas sembari menghitung kekuatan arus laut di pagi buta. Dingin, arus yang kuat adalah tantangan yang harus dihadapi dalam perjalanan ke pantai. Sebagai patokan navigasi maka cahaya lampu yang terdapat di lokasi tujuan bisa pula dijadikan patokan.

Begitulah profil singkat serta kemampuan yang dimiliki Kopaska sebagai unsur peperangan laut khusus TNI AL. Sesuai dengan motto Kopaska “Tan Hana Wighna Tan Sima”. Atau berarti “tiada rintangan yang tak dapat diatasi”.

Hanung Jati Purbakusuma
Hanung Jati Purbakusumahttps://www.hobbymiliter.com/
Sangat tertarik dengan literatur dunia kemiliteran. Gemar mengkoleksi berbagai jenis miniatur alutsista, terutama yang bertipe diecast dengan skala 1/72. Koleksinya dari pesawat tempur hingga meriam artileri anti serangan udara, kebanyakan diecast skala 1/72.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Kisah Kapal Induk Rusia Admiral Kuznetsov

Kisah Kapal Induk Rusia Admiral Kuznetsov - HobbyMiliter.com. Admiral Kuznetsov saat ini merupakan kapal induk satu satunya milik Rusia. Itupun sebetulnya dalam klasifikasi kapal Angkatan...

EA-18G Growler, Pesawat Tempur Australia Spesialis Peperangan Elektronik

EA-18G Growler, Pesawat Tempur Australia Spesialis Peperangan Elektronik - HobbyMiliter.com. Sudah sejak lama, peperangan elektronik dilakukan oleh manusia. Mulai dari penerjunan pelat pelat logam...

Mengenal AWACS, Radar Terbang Koreografer Pertempuran Udara

Mengenal AWACS, Radar Terbang Koreografer Pertempuran Udara - HobbyMiliter.com. Perang udara semakin kompleks dengan melibatkan kekuatan teknologi maju dan penguasaan informasi. Konsep early warning...

Eurosam SAMP/T MAMBA, Rudal Anti Pesawat Eropa

Eurosam SAMP/T MAMBA, Rudal Anti Pesawat Eropa - HobbyMiliter.com. Dinamisnya pertempuran udara membuat payung udara yang mumpuni tidak bisa hanya mengandalkan eksistensi pesawat tempur...

Recent Comments

black donkey{(revolution mindset)}>???? on MARINIR INDONESIA – AMERIKA BERBAGI ILMU DI SITUBONDO
Thomson Sirait on Kehidupan di KRI Makassar 590
Ananda Andriyo on Patroli di Tanah Papua
HobbyMiliter on Patroli di Tanah Papua