Sunday, February 25, 2024
HomeSatuan MiliterTNIProfil Yontaifib Marinir: Pasukan Elit Marinir TNI AL

Profil Yontaifib Marinir: Pasukan Elit Marinir TNI AL

Di tengah kesibukan mengikuti banyak operasi militer, satuan yang punya semboyan Maya Netra Yamadipati ini tetap menyempatkan diri membina sumber daya manusianya. Sejumlah personil tetap dikirim berlatih ke Batujajar dan Margahayu. Beberapa lulusan terbaik kemudian direkrut menjadi instruktur Sekolah Para KKO AL. Pengiriman terakhir (150 orang) dilakukan pada tahun 1965. 100 orang siswa dipimpin Kapten KKO Marilaoe ke Margahayu dan sisanya ke Batujajar dipimpin Kapten KKO Djunaedi.

Akhirnya pada 10 November 1965 bertempat di kawasan Gunungsari (Surabaya) resmi berdiri Detasemen Pendidikan Para KKO AL dengan komandan pertama Major KKO EWA Pangalila. Institusi ini dibawah Komando Gabungan Pendidikan Para yang juga mendidik para personel ABRI di luar KKO AL. Penyematan wing para bagi para personil KIPAM dilakukan pertama kali dalam satu upacara yang dipimpin Menko/Kepala Staf ABRI Djenderal AH Nasoetion (08/12/65).

BACA JUGA :  Hillary Clinton Akan Ungkap Data Rahasia UFO Jika Terpilih Jadi Presiden

Dalam perkembangannya, KIPAM sempat mengalami beberapa perubahan nama. Mulai dari Batalyon Intai Para Amfibi (25/7/70), Satuan Intai Amfibi (17/11/71), hingga akhimya menjadi Batalyon Intai Amfibi Marinir (Yontaifibmar) yang berada di bawah Resimen Bantuan Tempur Korps Marinir TNI AL. Belakangan Yontaifibmar ditempatkan di bawah Pasukan Marinir (Pasmar) 1 Armada Kawasan Timur sesuai dengan Skep Kasal No. Skep/08/m/2001 tanggal 12 Maret 2001.

Sejalan dengan pemekaran postur TNI AL yang dijabarkan lewat pembentukan Pasukan Marinir (Pasmar) 2 menyusul keberadaan Pasmar 1, maka otomatis ada dua Yontaifibmar. Masing-masing Yontaifibmar 1 Pasmar 1 yang berkedudukan di Kesatrian Sutedi Senaputra, Karang pilang (Surabaya) dan Yontaifibmar 2 Pasmar 2 di Kesatrian Brigade Infantri 2 Marinir, Cilandak (Jakarta).

Karena kemampuan dan ruang lingkup penugasannya khusus, maka pada tanggal 18 November 2003 dalam upacara di Kesatrian Sutedi Senaputra (Surabaya) kedua Yontaifibmar tersebut di atas disahkan jadi salah satu pasukan khusus di jajaran TNI AL mendampingi Komando Pasukan Katak lewat Surat Keputusan KSAL No. Skep/185 7/XI/2003.

BACA JUGA :  Provos Marinir periksa Senjata Personel Satgasmar Ambalat XV

Tugas Pokok Yontaifib Marinir

Prajurit Yontaifib Marinir
Prajurit Yontaifib Marinir

Kedua Yontaifib Marinir tersebut memiliki tugas pokok membina dan menyediakan kekuatan sekaligus membina kemampuan unsur-unsur amfibi maupun pengintaian darat serta bermacam tugas operasi khusus terutama sekali dalam rangka pelaksanaan operasi pendaratan amfibi.

Guna dapat menunaikan tugasnya, setiap personel Yontaifib Marinir dituntut memiliki kemampuan diantaranya daya tahan fisiknya prima, menguasai prosedur, teknik dan taktik dasar kemiliteran baik di tingkat perorangan maupun di tingkat kompi. Selain itu mereka harus mampu merencanakan sekaligus melaksanakan misi pengintaian amfibi pada setiap operasi amfibi di tingkat Batalyon/Brigade Tim Pendarat (BTP) dan misi pengintaian darat di tingkat Batalyon/Brigade Infanteri.

Ditambah juga harus sanggup melakukan pengamanan terhadap berbagai obyek vital dan tokoh/pejabat yang bernilai sangat penting (VIP). Bahkan jika dibutuhkan satuan Yontaifib Marinir dapat pula dilibatkan dalam operasi SAR biasa dan SAR tempur.

BACA JUGA :  Demi Su-35, Indonesia Utang US$ 850 Juta

Organisasi tugas Yontaifib Mar bersifat khusus. Unit terkecilnya disusun dalam bentuk tim kecil beranggotakan tujuh orang personel. Sepanjang masa karirnya, Yontaifib Marinir telah kehilangan 12 orang dalam operasi Trikora/Dwikora, 10 orang dalam operasi di Timor Timur, dan satu orang di Tanah Rencong, serta selusin orang lainnya dalam berbagai tugas lainnya yang berskala lebih kecil.

Pendidikan Yontaifib Marinir

Operasi Yontaifib Marinir
Operasi Yontaifib Marinir

Calon personel Yontaifib mar berasal dari prajurit Korps Marinir biasa yang sedikitnya telah berdinas selama satu tahun. Setelah berhasil lolos tes masuk yang tidak bisa dibilang enteng, mereka kemudian akan digembleng berbagai jurus ilmu prajurit khusus di Sekolah Peperangan Khusus Marinir, Surabaya selama sembilan bulan.

Hanung Jati Purbakusuma
Hanung Jati Purbakusumahttps://www.hobbymiliter.com/
Sangat tertarik dengan literatur dunia kemiliteran. Gemar mengkoleksi berbagai jenis miniatur alutsista, terutama yang bertipe diecast dengan skala 1/72. Koleksinya dari pesawat tempur hingga meriam artileri anti serangan udara, kebanyakan diecast skala 1/72.

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Baca Juga

Helikopter TNI AL Kawal Kapal Selam Nuklir AS

Helikopter TNI AL Kawal Kapal Selam Nuklir AS

0
Hobbymiliter.com - Kapal selam Amerika Serikat pembawa rudal hulu nuklir USS Tucson, diinformasikan mendekati perbatasan Indonesia di Selat Malaka, Rabu 3 Februari 2016. Kapal...

Recent Comments